Sunday, November 20, 2016

Kamera Televisi (Bagian Ke 2) : Sifat-sifat optik lensa


Sifat-sifat optik lensa menentukan ukuran dan pembesaran bayangan, menghasilkan pandangan horisontal dari adegan yang difoto, dan menentukan perspektif visual dari shot.
Adapun sifat-sifat optik lensa adalah:
a.       Panjang fokal (focal length)
 b.     F-stop

a.         Panjang fokal (focal length)

Panjang fokal adalah kualitas lensa yang menentukan ukuran pembesaran bayangan dan bidang pandangan horizontal. Panjang fokal ditentukan dengan mengukur dari titik pusat lensa ke titik dimana sinar berkumpul di belakang lensa sehingga menghasilkan bayangan dalam keadaan tajam (fokus). Titik ini disebut titik fokus dimana ditempatkan permukaan CCD.

-     Panjang fokal dihitung dalam milimeter
Lebih besar panjang fokal, lebih sempit bidang pandangan dan lebih besar ukuran obyek. 


Lensa normal menghasilkan pandangan sebagaimana mata kita melihatnya. Bidang pandangan horisontalnya dan pembesaran gambar lensa normal sebanding dengan apa yang kita lihat apabila kita berdiri di tempat dimana kamera berada.

Panjang fokal lensa normal kira-kira 25 - 75 mm dengan bidang pandangan horisontal 20 - 9°, lensa sudut lebar dari 12 – 25mm dengan bidang pandangan horisontal 57 - 20°, lensa telephoto 75 – 250 mm dengan bidang pandangan horisontal 9 - 3°.

Friday, November 11, 2016

Kamera Televisi



Seperti kita ketahui bersama, ada perbedaan mendasar antara siaran radio dengan siaran televisi, dimana dalam siaran radio kita hanya bisa menikmati suaranya saja, sedangkan dalam siaran televisi, selain menikmati suara (audio), kita juga bisa menikmati gambar (visual) secara bersamaan. Ada beberapa peralatan yang menjadi sumber visual, diantaranya adalah Laptop/PC (personal computer), DVD (digital versatile disc), CG (character generator), VTR (video tape recorder), dan yang akan kita bahas kali ini yaitu kamera.
Gambar-gambar yang kita saksikan pada layar pesawat televisi, baik yang disiarkan secara langsung maupun yang telah direkam sebelumnya, diantaranya adalah gambar yang telah dilihat oleh kamera televisi.  Gambar-gambar tersebut ditentukan oleh apa yang bisa dilihat dan bagaimana cara kamera melihatnya.
Sebagai contoh, apabila pada suatu malam di bulan purnama kita berjalan-jalan di tepi pantai, pemandangan khas tepi pantai terasa sempurna dilihat oleh mata kita. Kita bisa melihat dengan jelas daun nyiur yang melambai, para nelayan yang baru pergi melaut ataupun cahaya dari kapal nelayan. Dengan penerangan dari sinar bulan yang sedang purnama, kiranya cukup bagi mata kita untuk melihat dengan jelas. Tetapi bagi kamera televisi, penyinaran yang demikian itu sangat kurang, pemandangan akan nampak gelap dan tidak jelas pada layar pesawat televisi apabila kita merekamnya (catatan : itulah sebabnya, mengapa kita membutuhkan penerangan tambahan jika kita akan melakukan syuting di suatu tempat walau menurut penglihatan mata kita penerangannya sudah bagus karena ada perbedaan mendasar cara menangkap cahaya antara mata kita dengan kamera televisi).

Tanpa gambar yang jelas pesawat televisi tidak lebih dari sebuah pesawat radio, sebab gambarlah yang merupakan unsur paling penting dari media televisi. Jadi secara garis besar bisa dikatakan bahwa produksi televisi sangat ditentukan oleh apa yang bisa dilihat dan apa yang tidak bisa dilihat oleh kamera televisi.
Dapat disebutkan bahwa kamera televisi merupakan salah satu sub sistem peralatan produksi acara dan penyiaran televisi (perangkat keras) yang terdiri dari sub sistem optik (lensa), elektronik (kepala kamera [camera head], viewfinder) dan mekanik (tempat dudukan kamera, seperti tripod, pedestal, jimmy jib, portajib dan lain sebagainya).
Kamera berfungsi untuk menerima pantulan dari objek/benda/scene yang dilakukan oleh lensa kemudian diproses oleh kepala kamera menjadi gambar bergerak (motion picture), sementara kameraman melihat framing obyek yang dishoot dengan menggunakan viewfinder. Kamera digunakan untuk produksi acara dan penyiaran televisi yang berlangsung di luar studio/outdoor/OB (outside broadcast) maupun di dalam studio/indoor.
Dilihat dari fungsi kamera di atas, maka kamera televisi bisa dibagi ke dalam 3 bagian, yaitu :
1.        Lensa
2.        Kepala kamera (camera head)
3.        Viewfinder

1.        Lensa

Monday, January 5, 2015

Action Cam 4K Sony Tantang GoPro Hero 4

http://images.detik.com/content/2015/01/06/1277/ces2015sony820046.jpgKonten video dengan resolusi tinggi 4K dijamin akan semakin meramaikan pasar. Hal Ini terjadi setelah Sony mengumumkan kehadiran action camera yang mendukung teknologi gambar sekelas 4K.
Bersamaan
dengan ajang Consumer Electronic Show (CES) 2015, CEO Sony Kazuo Hirai menyebut nama X1000V sebagai produk terbaru action cam jagoannya itu.
Soal desain, memang tidak ada perbedaan dengan versi sebelumnya. Namun tentu saja kemampuannya untuk merekam di tingkat 3840 x 2160 di 30 frame per second sangat fantastis.
Spesifikasi
yang diunggah di X1000V terdiri dari lensa ultra wide angle 170 degree, sensor back illuminated Exmor R CMOS, dan Sony Bionz X image processor.

Saturday, January 3, 2015

GoPro Hero 4, Dua Kali Lebih Tangguh

GoPro Hero 4, Dua Kali Lebih TangguhGoPro baru-baru ini merilis generasi terbaru action cam besutannya, GoPro Hero 4. Di generasi terbaru ini, GoPro memberikan sejumlah peningkatan kemampuan baik kemampuan fotografi maupun kemampuan merekam video.
Jika pada generasi sebelumnya, GoPro 3+ memiliki kemampuan merekam video dengan resolusi 4K pada 15 frame per second (fps), GoPro Hero 4 mampu merekam video dengan resolusi yang sama pada 30 fps. Ini berarti GoPro Hero 4 memiliki kemampuan merekam gambar dua kali lebih cepat dari GoPro 3+.
Dari kemampuan fotografi, GoPro Hero 4 sudah dilengkapi dengan kemampuan multi exposure HDR. Fitur ini merupakan fitur baru yang tidak terdapat pada GoPro 3+. Selain itu GoPro Hero 4 juga sudah dilengkapi dengan kemampuan Wide Dynamic Range (WDR), tone mapping, dan Electronic Image Stabilization (EIS). Fitur terakhir mampu menghasilkan gambar yang lebih stabil.
Untuk mendukung kinerjanya, GoPro Hero 4 dibekali dengan prosesor Ambarella A9 Chip yang memiliki kecepatan 1GHZ dan sudah dilengkapi dengan FPU accelerator.